Faisal Basri Sebut Kereta Cepat Sampai Kiamat Nggak Balik Modal, Yuk Hitung!

Jakarta,KSPI- Kereta cepat Jakarta-Bandung disebut sebagai proyek mubazir. Menurut ekonom senior Faisal Basri, secara bisnis, proyek ini pun tidak menguntungkan. Dia bilang sampai kiamat pun proyek ini tidak bisa balik modal.Menurutnya, sebentar lagi rakyatlah yang akan membiayai proyek tersebut. Dia memprediksi tiket kereta cepat yang awalnya digadang-gadang Rp 300 ribu per orang pun bisa jadi membengkak ke Rp 400 ribu.

“Sebentar lagi rakyat membayar kereta cepat. Barang kali nanti tiketnya Rp 400 ribu sekali jalan. Diperkirakan sampai kiamat pun tidak balik modal,” tegasnya dalam dialog bertajuk COVID-19 dan Ancaman Kebangkrutan Dunia Usaha, Rabu (13/10/2021).

detikcom pun mencoba melakukan perhitungan kasar mengenai kapan kereta cepat Jakarta-Bandung akan balik modal. Saat ini modal kereta cepat mengalami pembengkakan, sampai saat ini perhitungan masih dilakukan dan belum ada angka pastinya berapa pembengkakan yang terjadi.Meski belum ada angka pastinya, berdasarkan hitungan paling baru dari PT KAI total modal kereta cepat membengkak menjadi US$ 7,97 miliar atau sekitar Rp 113 triliun. Sebagian modal itu didapatkan dari kucuran pinjaman dari China.

Tentunya karena ada pinjaman China jumlah modal bisa lebih besar karena ada hitungan bunga. Namun dalam simulasi ini hitungan bunga itu diabaikan dahulu.Nah mari kita mulai hitung perkiraan waktu agar proyek ini bisa balik modal, dengan catatan hanya dari pendapatan tiket saja.

Perhitungan dimulai dari pendapatan harian kereta cepat. Dalam catatan, kereta cepat Jakarta-Bandung memiliki trainset yang mampu mengangkut 601 orang dalam keadaan penuh.

Dari kapasitas 601 orang, rencananya akan ada 18 seat alias tempat duduk untuk kelas VIP, kemudian ada 28 seat kelas first class. Lalu untuk kelas second class jumlahnya mencapai 555 seat. Tentunya harga tiket dari tiap kelas berbeda, namun kita asumsikan semua kelas harga tiketnya sama.

Kita asumsikan harga tiket sebesar Rp 400 ribu per orang, sama dengan asumsi Faisal Basri. Maka, sekali perjalanan dari Jakarta ke Bandung dengan kereta yang penuh, jumlah pendapatan dari tiket sebesar Rp 240,4 juta. Angka tersebut didapat dari harga tiket Rp 400.000 dikalikan 601 orang.

Kita beranjak ke pendapatan dalam sehari. Masih dari catatan pemberitaan detikcom, sekali jalan kereta cepat menempuh waktu paling lama 45 menit. Kemudian ditambahkan asumsi 15 menit untuk urusan naik turun penumpang di stasiun akhir dan awal. Maka sekali jalan kereta cepat kemungkinan butuh total waktu 60 menit alias 1 jam.

Rencananya, setiap hari kereta cepat akan beroperasi selama 17 jam mulai dari pukul 05.00 hingga 22.00. Dengan perhitungan tersebut, maka dapat disimpulkan dalam sehari kereta cepat dapat melakukan 17 kali perjalanan, baik Jakarta ke Bandung, maupun Bandung ke Jakarta.

Apabila satu perjalanannya pendapatan kereta cepat sebesar Rp 240,4 juta maka bila ada 17 perjalanan dalam sehari kereta cepat Jakarta-Bandung mampu mendulang pendapatan sebesar Rp 4,08 miliar.

Kereta cepat diperkirakan akan beroperasi setiap hari dalam setahun tanpa hari libur. Artinya, kereta ini akan mondar mandir selama 365 hari. Bila seharinya bisa mendulang pendapatan sebesar Rp 4,08 miliar, dikalikan 365 hari, maka kira-kira dalam setahun kereta cepat memiliki pendapatan tiket sebesar Rp 1,49 triliun.

Dengan modal sebesar Rp 113 triliun dan pendapatan tahunan sekitar Rp 1,49 triliun, maka kereta cepat Jakarta-Bandung butuh waktu kira-kira 75 tahunan untuk balik modal. Hitungan tersebut merupakan hitungan asumsi kasar, serta belum memperhitungkan bunga pinjaman, biaya operasional, dan biaya-biaya lainnya. (fin)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *